Dr. Adian Husaini Yakin Dewan Da’wah Menjadi Semakin di Depan, Ini Alasannya

Jakarta, dewandakwah.com- Ketua Umum Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia Dr. H. Adian Husaini M.Si mengatakan selama ini Dewan Da’wah dikenal sebagai lembaga yang konsen dakwah di pedalaman. Hal ini disampaikan Dr. Adian saat memberikan sambutan pada Haflah dan Silaturahim Idul Fitri 1443 Hijriah di aula Masjid Al Furqan Dewan Da’wah, Kramat Raya 45, Jakarta Pusat, Sabtu (28/5/2022).

Menurutnya, meski saat ini banyak lembaga Islam yang juga turut berdakwah di pedalaman, tetapi hal ini tidak membuat Dewan Da’wah kehilangan ciri khasnya. Dewan Da’wah akan terus identik sebagai lembaga pendidikan dan dakwah pedalaman.

“Itu banyak sekali organisasi-organisasi Islam lembaga-lembaga yang terjun dakwah di daerah pedalaman. Tapi dakwah di pedalaman tidak bisa lepas dari Dewan Da’wah. Sudah 50 tahun lebih Dewan Da’wah menjalankan dakwah di pedalaman,” ungkap Dr. Adian.

Dikatakan Dr. Adian, langka para pendiri Dewan Da’wah mengirim dai-dai ke daerah pedalaman merupakan langkah strategis. Apalagi saat ini dilanjutkan dengan pola kaderisasi yang tersistem di Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah (STID) Mohammad Natsir.

“Alhamdulillah, STID Mohammad Natsir sudah berkiprah 20 tahun lebih. Sudah meluluskan lebih dari 700 dai tingkat S1. Sekarang kita masih mendidik 885 kader dai tingkat S1,” jelasnya.

Ia melanjutkan, STID Mohammad Natsir ini bisa disebut sebagai satu-satunya pusat kaderisasi dakwah nasional untuk tingkat S1. Bahkan, keberadaan dan kiprah STID Mohammad Natsir mendapat apresiasi dari YADIM, yayasan dakwah yang berada di bawah pemerintahan Malaysia.

“Mereka (yayasan Malaysia) sangat profesional dakwahnya, tapi ketika kita menyebutkan kami punya kampus STID dan mereka bilang, nah ini yang kami tidak punya,” cerita Dr. Adian.

Lebih lanjut Ia menilai, kaderisasi dewan da’wah berjalan dengan sangat baik. Telah banyak kader dai yang lahir dari STID Mohammad Natsir.

“Ini menunjukkan bahwa tokoh-tokoh kita berhasil melakukan kaderisasi. Kita optimis bahwa ke depan Dewan Da’wah dapat menjadi imam. Mudah-mudahan nama Dewan Da’wah menjadi semakin di depan,” kata Dr. Adian. (Syafaat/Dudy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *